Derita Jomblo

Image

Istilah jomblo udah booming dari gue masih SD waktu itu ada sinetron “bangun donk lupus” yups kalo nggak salah lagu jomblo nya gigi jadi ost nya lupus, kalo nggak salah sih #agaknggakyakinjuga

Tapi gini, sebenernya gue nulis ini bukan buat ngebahas masalah ost nya lupus guys, tapi lebih mau ngebahas tentang jomblo, single pluuuuss masa depan. Why i say like that??

Kareeeena,.. dari status remaja/ manusia yang udah dianggap dewasa yang tinggal sendirian plus kagak punya gandengan sering jadi bahan ledekan, bullying yang nggak kenal kata sopan lagi.

Persis kayak kejadian yang pernah menimpa beberapa temen gue, termasuk gue sendiri.

Di suatu siang yang terik gue lagi jalan sama temen gue ke kampus, pas gue mau nyebrang gue liat sekelompok muda mudi lagi bergandeng berpasang – pasangan, u know what i mean kan? yah mereka adalah pasangan kekasih. sedang gue sama temen gue kayak manusia tanpa dosa yang berjenis dan varietas sama jalan bareng di litiatin sama mereka, tapi gue cuek aja. Bukan berarti hati gue kesindir atau sok pura – pura nggak tau ya. gue cuek karena gue males ngeliat tatapan mata mereka yang seolah – olah bicara kalo kamu berdua kagak laku !!

Hei please deh

Hidup ini nggak cuma buat pacaran dan mesra – mesraan sama yang beda jenis tapi hidup ini lebih indah kalo yang melakukan hal itu adalah orang yang benar – benar udah halal. bukan yang haram di anggap halal ya.

Terus sesampai di kampus, gue masih enek ngelirik tatapan mata yang tadi #aaarrrggg mendadak mood ilang

yah ilang dan gue ketiduran di kelas, nyaris ketahuan untung tersadar sebelum dosen mendekati kursi gue

jam 16:00 usai sudah kuliah gue, keluar kelar sambil sedeikit lari – lari kecil menuju ke toilet kebelet pipis, disana udah ada sesosok temen gue yang cantik plus hobi dandan. Ntah dia dapet skill darimana gue juga heran karna dia mendadak berubah semenjak deket ma temen yang lain. Alhamdulillahnya dy juga jomblo kayak gue. Selesai pipis gue ngobrol – ngobrol bentar ma dia. Ah ternyata gue salah sangka. U know?? dy udah kagak jomblo again !!! >.<

Dy udah punya pacar huuuuffft,…

Balik ke lobi nemuin temen gue yang beneran 100% orisinil jomblo, obrol – obrol ma adek angkatan cekikak cekikik

Dan seperti biasa tetep aje jadi bahan bullian gara – gara jomblo

Kata mereka sih seharusnya gue ma temen gue bisa dengan mudah buat ngedapetin pacar kalo emang mau dan niat, tapi karna menurut mereka kami berdua tipe cewek yang sulit, alim, dan pemilih makanya nggak pernah dapet pacar,..

damn,…

Apa – apaan ini???

Pemilih???

No no no kami berdua bukan tipe orang pemilih tapi kami hanya berusaha buat jaga hati karna cuma pengen cinta plus hatinya cuma buat suami tercinta. Ahhh tapi walaupun kami berdua menjelaskan panjang lebar pasti mereka tetep bakalan menyangkal dan bilang kalo kami seorang pemilih…

Andai mereka tau, pasti mereka nggak akan pernah ngebully lagi

mereka nggak akan pernah ngeledek – ngeledek lagi

mereka nggak akan pernah ngira kami tak berhasrat ma lawan jenis

mereka nggak akan ngira kalo kami sebenernya juga masih normal

dan mereka seharusnya tau kalau sebenernya kami juga merindukan diperhatikan, diberi kejutan kayak yang lain gitulah dan yang jelas masalah pilih memilih ada sedikit yang bener dari ucapan mereka tapi nggak banyak,..

Why?

Karena kami cuma pengen menikmati cinta yang halal

diperhatikan oleh muhrim, bukan diperhatikan oleh lelaki yang belum tentu mau menikahi kami

disayangi oleh muhrim, bukan disayangi oleh lelaki yang hanya ingin main – main…

Hingga suatu hari ada beberapa orang lelaki yang kami sebut sebagai ikhwan mencoba mendekat, yups kami berdua memang tipe orang yang easy going/suple/welcome jadi ya mudah bagi kami untuk dekat dengan semua orang.

Tiba saatnya hukum alam, satu persatu tumbang dari pertahanan mereka dan menyisakan satu dari beberapa yang mendekat, kemudian lama – kelamaan hubungan persaudaraan plus persahabatan nggak selancar dulu karna mulai muncul benih benih cinta yang seharusnya kami tepis.

Ahhh ternyata kami bisa juga terserang virus merah jengkol itu

Namun ketika kami sadar ternyata itu cuma ada di dalam mimpi buruk kami, karna mereka hanya bermain – main. tudak untuk serius. lalu kami memutuskan untuk menyudahi hubungan tersebut.

Buat apa mempertahankan hubungan yang salah, hubungan yang tak akan mungkin mendapat ridha dari allah, dan hubungan yang tak mungkin disepakati oleh masing – masing dari hati kami secara jujur.

Sakit memang untuk menyudahi semuanya dan kembali ke status jomblo sejati. Ah kami tak peduli lagi dengan status jomblo atau single, yang terpenting sekarang buat kami berdua adalah status single yang sedang menjalin hubungan LDR karena Allah belum mendekatkan kami dengan pujaan hati (soulmate).

Kemungkinan tahun 2015 baru di dekatkan  maybe hahahha dan status kami berdua berubah jadiiiii

Single SDR (short distance relationship) not single absolutly, but we are adult anyway hahha dan kami berdua akan berubah status menjadi “istri sholihah” aamiiin…

Ah apaan sih ini, mulai ngaco ngomongnya hihihi

udah ah pindah topik ganti lapak mbloooooo

Advertisements

6 thoughts on “Derita Jomblo

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s